Cara Budidaya Ikan Lele bagi Pemula untuk Hasilkan Bibit Berkualitas

Budidaya Ikan lele saat ini menjadi salah satu hal yang diminati saat ini dalam dunia budidaya. Ikan lele sendiri merupakan salah satu jenis ikan air tawar yang dapat hidup dalam tingkat kepadatan yang tinggi. Lele sendiri memiliki tingkat konversi pakan yang dapat dijadikan sebagai bobot tubuh yang tergolong baik. Tak heran, budidaya ikan lele saat ini menjadi pilihan bisnis yang sedang naik daun.

Bisnis budidaya ikan lele pun dianggap sangat potensial karena jumlah permintaan akan ikan lele di pasaran pun cukup tinggi. Jika dibandingkan dengan usaha budidaya yang lain, nampaknya budidaya lele memang cenderung lebih mudah dilakukan dan hanya memerlukan modal yang tidak terlalu besar.

Namun, budidaya ikan lele bukanlah tanpa risiko. Ikan lele termasuk jenis ikan yang unik karena bersifat nokturnal dan kanibal. Jadi, budidaya ikan yang satu ini juga tetap memiliki risiko akan kegagalan panen apabila tidak dilakukan dengan benar dan tekun.

Berdasarkan data statistik yang dikeluarkan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), produksi ikan lele di tahun 2020 untuk seluruh wilayah Indonesia mencapai angka 347.511 ton. Tak dapat dipungkiri lagi jika ikan lele memang merupakan salah satu komoditas favorit untuk konsumen di Indonesia.

Keuntungan Budidaya Ikan Lele

Jika dibandingkan dengan budidaya ikan jenis lain, budidaya lele memang memiliki berbagai keuntungan serta kemudahan. Budidaya ikan lele pun dapat dilakukan hampir oleh seluruh lapisan masyarakat, termasuk untuk pemula sekalipun.

1. Pasar yang Luas

Ikan lele yang merupakan salah satu jenis ikan air tawar memang memiliki banyak peminat. Di pasaran sendiri, permintaan akan ikan lele juga lebih laris jika dibandingkan dengan ikan tawar lainnya seperti ikan nila dan ikan mas. Rasanya hampir di seluruh pelosok Indonesia, kita bisa menemukan berbagai sajian pecel lele mulai dari warung di pinggir jalan hingga ke restoran-restoran besar.

2. Bibit Mudah Dicari

Faktor inilah yang menjadi salah satu penentu orang yang akan menjalankan bisnis budidaya ikan. Untuk bibit ikan lele sendiri memang cukup mudah ditemukan dan banyak produsen yang menjual bibit berkualitas di pasaran. Dengan harga yang tak terlalu mahal dan cenderung terjangkau, Anda berpeluang untuk bisa mendapatkan hasil yang maksimal dengan nilai jual yang lebih tinggi nantinya.

3. Perawatan yang Tergolong Mudah

Salah satu hal yang menarik dari ikan lele adalah mereka dapat hidup di mana saja. Mulai dari kolam yang keruh dan terbuat dari terpal, semen, hingga kolam tanah sekalipun. Hal tersebut tentu saja memudahkan dalam sisi perawatan. Anda hanya perlu memastikan pasokan makanan yang rutin agar lele dapat terus bertahan hidup hingga masa panen.

4. Daya Tahan yang Kuat

Untuk seluruh bisnis, potensi kegagalan atau kerugian memang menjadi salah satu faktor yang pastinya sangat diperhitungkan. Budidaya ikan lele sendiri memiliki potensi kegagalan yang cukup rendah, mengapa? Karena ikan lele memiliki daya tahan tubuh yang kuat terhadap ancaman berbagai penyakit.

Tubuh dari ikan lele sendiri dilindungi oleh lendir. Hal tersebut membuat kita jarang melihat ikan lele mati secara tiba-tiba di kolam karena serangan penyakit atau hama. Dengan risiko kematian lele yang rendah membuat usaha budidaya ikan lele mengalami potensi kerugian yang minim.

5. Masa Panen Cepat

Ikan lele juga terkenal sebagai salah satu komoditas yang memiliki masa atau periode panen yang cepat. Cukup dengan waktu tiga bulan saja, Anda sudah bisa memanen ikan lele berukuran besar untuk dapat dijual. Dengan cepatnya masa panen, tentu saja akan lebih menguntungkan bagi bisnis Anda karena perputaran uang juga akan lebih cepat.

Cara Budidaya Ikan Lele untuk Pemula

Sudah tertarik untuk mencoba usaha budidaya ikan lele? Bagi Anda yang penasaran, berikut adalah cara-cara budidaya ikan lele untuk pemula dengan berbagai metode!

Cara Budidaya Ikan Lele di Kolam Terpal

Metode yang pertama dan cukup sering dilakukan adalah budidaya lele di kolam terpal. Kolam terpal sendiri merupakan salah satu medium favorit karena proses pembuatannya yang mudah dan lebih murah biayanya. Anda hanya perlu menyiapkan lahan kosong, kolam terpal, dan benih dari ikan lele.

1. Siapkan Lahan yang Cukup Luas

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah menyiapkan lahan kosong dengan ukuran yang cukup luas. Anda dapat melakukannya di halaman belakang rumah atau menyewa tanah kosong untuk membuat media kolam terpal untuk lele nantinya.

2. Buat Kolam Terpal

Setelah lahan siap, Anda bisa langsung menyiapkan kolam terpal. Bentuk terpal menjadi lingkaran atau persegi panjang dan berdiri tegak. Anda dapat mengganjalnya dengan susunan batu bata ataupun besi, sehingga kolam nantinya akan dapat diisi dengan air.

3. Pengisian Air ke Kolam

Setelah kolam terpal siap, Anda bisa mulai mengisinya dengan air hingga tingginya mencapai sekitar 30 cm. Diamkan kolam selama kurang lebih satu minggu hingga tumbuh lumut serta fitoplankton pada kolam. Setelah itu, isi kembali kolam dengan air hingga setinggi 80 cm.

4. Mulai Menebar Benih

Setelah kolam siap dan diisi dengan air, langkah selanjutnya adalah mulai menebar benih ke kolam. Pastikan benih yang digunakan adalah benih yang berkualitas. Dalam proses penyebaran benih, jangan lakukan penyebaran benih secara langsung.

Letakkan sebagian benih terlebih dahulu ke dalam ember, lalu masukkan ember secara perlahan ke dalam kolam. Biarkan benih lele keluar dengan sendirinya dari ember. Lakukan proses tersebut secara berulang dengan jeda 30 menit antar prosesnya.

Jika memang memungkinkan, lakukan proses penebaran benih di pagi atau malam hari. Karena di waktu-waktu tersebut suhu air berada dalam keadaan yang sejuk dan baik untuk perkembangan benih lele.

5. Proses Perawatan Ikan Lele

Meskipun tergolong mudah untuk dirawat, budidaya ikan lele tetap memerlukan ketekunan dalam perawatannya. Berikan pelet 3 kali sehari di jam 7 pagi, 5 sore, dan 10 malam. Anda juga harus memperhatikan volume air yang berada di dalam kolam.

Volume air harus selalu disesuaikan dengan umur dan ukuran dari lele. Direkomendasikan untuk bulan pertama, ketinggian air sekitar 20 cm. Di bulan kedua naik menjadi 40 cm dan di bulan ketiga tinggi air sekitar 80 cm.

6. Masa Panen

Salah satu tanda yang bisa dijadikan acuan apakah lele telah memasuki masa panen atau belum adalah warna dari air kolam. Apabila warna air yang tadinya hijau lumut telah berubah menjadi kemerahan, hal tersebut menandakan bahwa ikan lele telah siap untuk dipanen. Anda bisa langsung menyeroknya dengan jaring besar dan mulai memasarkan lele ke konsumen. 

Perubahan warna menjadi merah kecoklatan biasanya disebabkan karena adanya plankton atau diatom dan alga rhodophyta yang bertahan hidup terhadap bahan organik tinggi. Juga dikarenakan adanya pertumbuhan bakteri lain, sehingga ada banyak biota air tawar hidup bersamaan dan membentuk flok. Kondisi seperti ini dibutuhkan saat lele dalam masa panen. 

Cara Budidaya Ikan lele di Ember

Cara budidaya yang kedua ini dapat menjadi pilihan untuk Anda yang tidak memiliki lahan kosong yang cukup luas. Budidaya lele ternyata juga dapat dilakukan di dalam ember, lho!

1. Persiapkan Perlengkapan Dasar

Peralatan dasar yang harus disiapkan antara lain adalah ember berukuran 80 liter atau yang memiliki diameter 50 cm. Selain itu, Anda juga memerlukan bibit dari ikan lele serta strimin.

2. Langkah Budidaya Ikan Lele di Ember

Pertama, Anda harus melubangi ember pada bagian bawah samping untuk saluran pembuangan. Kemudian isi ember dengan air, namun usahakan jangan terlalu penuh agar lele tetap mendapat udara yang cukup. Diamkan air dalam ember selama kurang lebih 3 hari.

Setelah itu, Anda bisa langsung memasukkan benih lele ke dalam ember. Perlu diperhatikan, jumlah maksimum benih yang masuk ke dalam 1 ember berukuran 80 liter adalah sebanyak 60 benih.

Gunakan strimin sebagai penutup ember agar nantinya ikan lele tidak meloncat keluar dari ember. Letakkan ember di tempat yang mendapatkan cukup sinar matahari.

3. Perhatikan Pakan untuk Lele

Untuk 60 ekor lele, Anda hanya perlu menyiapkan 4 kg pakan saja dan berikan sebanyak 3 kali dalam sehari. Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa ikan lele merupakan jenis hewan nokturnal, jadi Anda juga harus memberikan pakan pada malam hari. Hal tersebut agar lele terhindar dari kelaparan yang dapat berujung pada kanibalisme lele.

4. Bersihkan Air dan Ember

Sama halnya dengan budidaya ikan yang lain, ikan lele pun tak bisa hidup di lingkungan air yang kotor. Oleh karena itu, usahakan untuk rutin membersihkan air dalam ember minimal seminggu sekali agar kebersihan airnya tetap terjaga.

Syarat Benih Unggul & Berkualitas

Ciri-ciri benih lele yang unggul, berkualitas, dan sehat dapat dilihat dari gerakan serta bentuknya. Usahakan agar menggunakan benih yang dapat bergerak lincah dan tidak terdapat cacat ataupun luka pada permukaan tubuhnya.

Benih yang sehat dan berkualitas akan bergerak dan berenang secara normal. Untuk mengujinya, Anda bisa menempatkannya pada air yang memiliki arus. Benih yang sehat akan cenderung berenang menantang arah arus air. Ukuran panjang normal dari benih lele yang berkualitas berkisar antara 5 hingga 7 cm.

Ajukan Modal Usaha untuk Budidaya Ikan Lele di TaniFund

Sudah tertarik dengan usaha budidaya ikan lele? Anda bisa mengembangkan usaha budidaya Anda dengan mengajukan pinjaman modal usaha melalui Pendanaan Budidaya yang disediakan oleh TaniFund!

Sebagai platform pinjam meminjam atau peer-to-peer (P2P) lending bagi petani dan peternak lokal, TaniFund dapat menghubungkan Anda dengan ribuan pemilik modal yang bersedia untuk mendanai usaha Anda, Yuk, mulai ajukan pendanaan di TaniFund!